Welcome to My Blog. Follow ME ! +

Aku Redha Die Isteriku.
14 March 2011 | 3:20 AM | 2 comments
28 tahun dahulu, aku dilahirkan dan dibesarkan disebuah kampung. Ya,
aku orang kampung. Namun, kerana kelebihan yang kumiliki, aku
melanjutkan pelajaran dan bekerja di bandar dengan gaji yang
kuimpikan. Seperti lelaki yang normal, aku juga mempunyai kekasih
hati dan pada usia begini, aku memang telah memikirkan untuk
mengakhiri zaman bujangku. Rin begitu sempurna pada pandanganku,
apatah lagi dia digilai oleh ramai lelaki samada di kampus dahulu
mahupun di tempat kerjanya. Namun kurasakan diri ini begitu bertuah
kerana Rin memilih untuk bersamaku. Setelah janji dipatri, aku
mengambil keputusan untuk memberitahu ibu di kampung. Aku ingin
segera di satukan dengan gadis pilihanku ini. Ibu kuhubungi,
menyatakan aku akan pulang menjenguknya selepas kerja hari jumaat
ini.

Malam itu, selepas solat isyak, aku mendekati ibu. Niatku cuma satu,
aku ingin memiliki Rin. Restu ibu kupohon. Namun, sebelum sempat aku
memulakan bicara, ibu terlebih dahulu menunjukkan foto seorang
gadis. Aku pandang sepintas lalu, ayu. Manis bertudung, tidak
seperti Rin yang berambut perang. Ibu, bukan ini yang mahu aku
bincangkan. Dengarlah ibu.. Aku cuba menyusun kata. Ibu juga mahu
meneruskan ceritanya. Sebagai tanda hormat, aku biarkan ibu
meluahkan perasaannya dahulu. Ahhh? hampir pitam aku dibuatnya bila
aku menyatakan gadis dalam foto itu ialah tunangku yang ibu
pinangkan minggu lepas dan majlis perkahwinanku dirancangnya pada
awal bulan hadapan. Ibu, ibu? kenapa ibu buat begini. Aku cuba
menolak tetapi apabila melihatkan wajah tua ibu, aku menjadi sayu.
Bagaimana hendakku khabarkan bahawa aku mencintai Rin, bukannya
gadis itu. Ibu terus bercerita yang gadis itu paitu, anak arwah
kawannya yang meninggal tahun lalu. Ibu memang telah lama berkenan
dengan gadis itu, dan sekarang ibu ingin menyambung persaudaraan
dengan arwah rakannya. Ibu ingin bermenantukan gadis itu. Anak
seorang imam dan ustazah, itulah impian ibu. Melihatkan air mata
ibu, aku menjadi lemah. Setelah ketiadaan ayah 20 tahun lalu, ibulah
yang bersusah payah mencari rezeki untuk kami 2 beradik. Sebagai
anak sulung, akulah harapan ibu.. aku lah semangat ibu..
Mengenangkan itu, aku menjadi sebak.. Tak sanggup rasanya aku
melukakan hati tua itu.
Petang ahad itu, aku pulang ke bandar. Sepanjang perjalanan, aku tak
henti-henti berfikir tentang hal ini. Berkali-kali aku terpaksa
berhenti di hentian rehat kerana fikiranku kacau. Aku tidak dapat
memberikan tumpuan pada jalanraya. Aku buntu. Bagaimana hendak ku
khabarkan kepada Rin yang aku kini tunangan orang. Bagaimana untuk
aku nyatakan kepadanya yang impian kami selama ini kini tinggal
angan-angan. Rin pasti kecewa, dan yang pasti aku tak sanggup
mengecewakan hati gadis yang kucintai. Foto dan no telefon yang
dibekalkan ibu aku buang ke dalam tong sampah di satu hentian rehat.
Aku tidak akan menghubungi gadis yang kuanggap pemusnah impanku?.

Seperti kujangka, Rin tidak dapat menerima berita ini. Dia menangis
dan menangis. Dia mendesak aku memutuskan pertunangan dengan gadis
itu. Dia juga mahukan no telefon gadis itu. Dia mahu bersemuka
dengannya. Rin tidak mahu melepaskanku. Aku semakin buntu.

Semakin hari, semakin dekat tarikh pernikahanku. Aku semakin
tersepit dengan karenah Rin yang semakin menjadi-jadi. Aku cuba
mententeramkan hatinya dengan menyatakan dialah cintaku selamnya.
Kerana terdesak, Rin mencadangkan kami lari bernikah di negara
jiran.. Cadangan Rin kutolak. Tak sanggup aku melukakan hati ibu.
Rin juga sanggup mengetepikan maruahnya dengan mengajak aku bermalam
bersama. Rin, kutahu cintamu tulus untukku, tetapi jangan lah kau
berkorban sehingga ke tahap ini. Ilmu agama yang ibu ajarkan masih
kupegang. Aku masih tahu membezakan antara yang halal dan yang
haram. Ingatlah Rin, jangan sesekali memperjudikan maruahmu.

Dengan sekali lafaz, aku secara sah telah menjadi seorang suami. Aku
kesal kerana bukan nama Rin yang kusebut tadi. Kali pertama bersua
muka dengan isteriku untuk upacara membatalkan air sembahyang,
perasaanku sedikit terusik. Memang ayu wajahnya, solekan yang nipis
menyerlahkan kecantikan semulajadinya. Memang patut ibu berkenan.,
tetapi sayang, hatiku, perasaanku dan cintaku untuk orang lain.

Malam itu, memang aku sengaja berlengah-lengah di ruang tamu. Berat
kakiku melangkah ke kamar pengantin walaupun beberapa kali
diingatkan oleh ibu. Melangkahkan kaki ke dalam bilik, aku terpaku.
Naluri kelakianku bergetar melihatkan aurat yang selama ini
terlindung di sebalik tudung. Indah sungguh ciptaanmu Tuhan. Dia
senyum padaku. Senyumannya ku balas. Aku menukar pakaian dan terus
baring di katil. Malam itu berlalu begitu sahaja. Aku bangga kerana
berjaya mengawal perasaanku. Ketahuilah Rin bahawa cinta, hati dan
tubuhku hanyalah untukmu.

Pagi itu, kulihat gadis itu tiada di sebelah. Dah lari ke? Aku
bingkas bangun. Di dapur rupanya dia. Dia sibuk menyediakan sarapan
bersama ibu. Kulihat tangannya lincah di dapur.. Ibu juga nampaknya
gembira bersama menantunya itu. Aku hanya diam seribu bahasa sambil
menjamah sarapan yang disediakan. Sedap, memang sedap. Adikku tak
habis-habis memuji kakak iparnya itu. Usikan keluarga yang lain
kubiarkan begitu sahaja. Aku tidak berminat membalasnya.

Setelah 5 hari di rumah ibu, aku perlu pulang ke bandar. Ahh,, sudah
semestinya gadis ini perlu ku bawa pulang. Masalah.. masalah. Rin
pasti mengamuk jika dia tahu. Rin, percayalah, gadis ini tidak
pernah kusentuhi.

Di rumah, aku meminta Hana tinggal di bilik sebelah, bukan sebilik
denganku. Dia tidak membantah, menurut sahaja. Hari-hari seterusnya
ku lalui seperti biasa. Hana tidak banyak karenah. Setiap pagi, dia
pasti bangun awal menyediakan sarapanku. Baju kerjaku siap digosok.
Rumah dan bilikku sentiasa di kemas. Pendek kata, dia benar-benar
menjalankan tanggungjawabnya sebagai penyeri rumahtanggaku. Sebagai
guru, dia ke tempat kerja lewat tetapi pulang lebih awal daripadaku.
Apabila aku pulang, semuanya telah tersedia. Tinggal makan dan rehat
sahaja.

Sebagai suami dan ketua keluarga, aku tidak lupa memastikan
kelengkapan rumah kami tersedia. Walaupun aku tidak menerimanya
sebagai isteri, tetapi aku juga tidak mengabaikannya. Duit sara
hidup dan duit dapur kutinggalkan untuknya. Jika ada barangan yang
habis, aku tidak lupa belikan. Pendek kata, tiada yang kurang dalam
rumah tangga kami. Yang kurang ialah kami tidak tidur bersama. Bukan
aku kejam, cuma aku tidak boleh . Cintaku masih untuk Rin. Aku
bukanlah jenis lelaki yang akan mengambil kesempatan. Walaupun Hana
isteriku, aku tidak mahu ?bersamanya? hanya kerana tuntutan nafsu.
Aku mahukan cinta. Syukurlah dia faham. Aku dan Hana seperti biasa.
Kami juga berbual-bual di ruang rehat atau di meja makan, seperti
suami isteri yang lain. Yang bezanya, kami akan masuk ke bilik
masing-masing untuk tidur.

Hana tidak pernah mempersoalkan tindakanku. Dia redha. Dia tahu aku
mempunyai Rin dalam hidupku. Rin selalu menghubungiku. Adakalanya
aku rimas dan lemas kerana Rin selalu mendesakku melepaskan
isteriku. Mana mungkin aku menceraikan isteriku yang tiada dosa.
Atas sebab apa dia nak kuceraikan. Aku buntu. Hana gadis sempurna.
Tiada satu pun cacat celanya. Dia memang layak menjadi isteri.
Bohonglah kalau kukatakan aku tidak tergoda melihatnya, tetapi aku
menahan segalanya. Aku tidak mahu memusnahkan kepercayaan Rin
terhadapku. Tanpa ku sedar, dalam masa yang sama, aku juga tidak
mahu kehilangan Hana. Dia gadis baik. Sentiasa menghormatiku sebagai
suami. Tuturkatanya lembut, senyumannya menawan. Tak dapat
kubayangkan rumah tanggaku tanpa Hana. Dia penyeri rumahku.

Empat bulan berlalu, kehidupan kami masih seperti dahulu. Cuma,
hubunganku dengan Rin agak tegang. Sebenarnya aku mula rimas dengan
karenahnya yang semakin mejadi-jadi. Bila kuamati semula, banyak
bezanya antara Hana dengan Rin, terutamanya dari segi tuturkata,
tingkahlaku dan keterbukaannya. Tapi, aku tidak salahkan rin, dia
gadis moden yang membesar di bandar, tentulah nilai sosialnya
tinggi, berbanding dengan Hana yang lahir dan membesar di kampung
yang penuh dengan adat istiadat dan adab. Apatah lagi dia anak ustaz
dan ustazah. Tentulah berbeza.

Bukan aku tidak pernah terikir untuk menghentikan semua ini. Aku
tahu hubunganku dengan Rin tidak akan kemana, tapi entah mengapa aku
sukar melepaskan gadis itu. Bukan aku tidak pernah cuba menerima
Hana sebagai isteriku dan menghargai permata di depan mataku, tetapi
tiada cinta untuknya di dalam hatiku. Kadangkala aku terfikir,
benarkah tiada cinta untuk Hana, atau akukah yang sengaja menafikan
kewujudan cinta itu?..

Lima bulan berlalu, ibu di kampung mula bertanyakan tentang ?
cucunya?. Masalah lagi. Ibu mahukan cucu dari rahim Hana. Aduh,
semakin pening aku. Mana mungkin lahir umat dari rahim itu ibu,
sedangkan dia masih suci, masih belum terusik, masih sama seperti
hari lafaz di akad. Hana hanya tersenyum memandangku sambil memujuk
ibu. Hana pandai menjaga maruahku dan rahsia rumah tangga kami. Dia
benar-benar isteri yang baik.

Malam itu, selepas solat isyak, aku terus tertidur. Penat sungguh ku
rasa setelah pulang dari rumah ibu. Dalam tidur itu, aku bermimpi
Hana meminta aku melepaskannya. Kata-katanya menyayukan. Esak
tangisnya membuatkan aku hiba. Dia minta dilepaskan daripada aku
terus menyeksanya begini. Dia ingin keluar dari segala kepalsuan
yang kuciptakan. Rumah ini bukan syurga untuknya? Dia terasa
bagaikan hamba..

Aku terjaga.. Berpeluh badanku. Syukurlah bukan realiti. Saat itu
aku sedar aku tak sanggup kehilangan Hana. Aku tak dapat menafikan
lagi bahawa aku memerlukannya. Aku bergegas bangun. Hana tiada di
biliknya. Aku ke dapur, lega hatiku melihat Hana sedang mencuci
pinggan mangkuk. ?Abang nak minum air, Hana buatkan? lembut suaranya
menyentuh kalbuku. Aku bagaikan tersedar dari lamunan, keayuan dan
keikhlasan wajahnya terserlah. Aku tahu dia terkejut bila tangannya
ku tarik ke ruang depan. Dia duduk di sofa sambil merenungku
kehairanan. ?Kenapa bang ?? Tercetus pertanyaan dari mulutnya.
Tangannya kugenggam. Aku tak tahu bagaimana memulakan bicara. Buat
pertama kalinya aku kelu. Terasa diri ini begitu lemah dan kerdil.
Tangannya ku cium. Walaupun kutahan, air mata lelakiku tumpah jua
sewaktu ucapan maaf keluar dari mulutku. Keegoanku tewas. Aku benar-
benar lemah. Aku ingin sujud dan memohon ampun kepada gadis ini
kerana mengabaikannya selama ini. Aku takut dia akan lari
meninggalkanku. Air mata Hana mengalir sewaktu dahinya ku cium. Pada
waktu itu, hatiku nekad, aku akan menjaga gadis ini sepanjang
hayatku. Hidupnya takkan kusiakan lagi. Cukuplah hampir 6 bulan usia
perkahwinan kami, jiwanya ku seksa. Haknya kunafikan. Cukuplah. Aku
berjanji akan membahagiakan dirinya di syurga kami ini. Aku tidak
mahu lagi melihat air mata deritanya. Ya tuhanku, sesungguhnya kau
telah menciptakan dia untukku, sebagai amanah buatku, akan ku pikul
tanggungjawab ini sebaiknya. Ya tuhan, ketahuilah, sesungguhnya aku
redha dia isteriku... Amin.

Older Post | Newer Post